Apabila kita menyambut hari lebaran iaitu Hari Raya Aidilfitri, maka berasa seronok bukan kepalang. Mengapa tidak, sebulan kita berpuasa Ramadan, menempuh pelbagai cubaan dan dugaan, tibalah hari untuk merayakan kemenangan.

Penulis sebenarnya tidak mahu bercerita panjang tentang sambutan, kemeriahan dan nikmatnya hari raya. Cuma penulis ingin mengajak semua pelajar untuk merenungkan apa-apa kesalahan (bukan perbuatan dosa…) bahasa yang tampil secara kebetulan apabila tiba hari Aidilfitri.

Antara kesalahan yang ingin dikongsikan oleh penulis ialah penggunaan kata atau frasa yang tidak betul dari segi tatabahasanya, seperti:-

  • saling bermaaf-maafan sepatutnya saling bermaafan
  • di hari lebaran sepatutnya pada hari lebaran
  • satay sepatutnya sate
  • Aidil Fitri sepatutnya Aidilfitri
  • balik kampung sepatutnya balik ke kampung
  • banyak kuih-muih sepatutnya banyak kuih
  • mendapat banyak duit raya sepatutnya banyak mendapat duit raya
  • menghidangi kuih raya sepatutnya menghidangkan kuih raya
  • ramai orang berjabat salam sepatutnya ramai orang berjabat tangan
  • saling kunjung-mengunjungi sepatutnya saling mengunjungi
  • mengunjungi ke rumah sepatutnya mengunjungi rumah
  • berbagai juadah sepatutnya pelbagai juadah
  • bila tiba hari raya sepatutnya apabila tiba hari raya
  • umat-umat Islam sepatutnya umat Islam
  • banyak kenduri khawin sepatutnya banyak kenduri kahwin
  • daging rendang sepatutnya rendang daging
  • makan tengahari sepatutnya makan tengah hari
  • pulang dengan keretapi sepatutnya pulang dengan kereta api
  • di dalam perjalanan sepatutnya dalam perjalanan
  • koleksi lagu-lagu raya sepatutnya koleksi lagu raya
  • begitu sedap sekali sepatutnya begitu sedap / sedap sekali

Enaknya...?

Enaknya...?

Advertisements